PCTA Indonesia Ajak Masyarakat Terapkan Nilai-Nilai Pancasila

image

SEMARANG ,koranborgol.com- Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Persaudaraan Cinta Tanah Air Indonesia (PCTAI) Jawa Tengah (Jateng) mengadakan seminar nasional kebangsaan yang merupakan acara dalam memperingati hari kesaktian pancasila yang dilakukan secara virtual, di Joglo Prambanan, Jln Prambanan I Kav 202, Kalipancur Semarang, Jumat (8/10) malam.

Menurut panitia acara kegiatan ini masih dalam rangka memperingati Hari Kesaktian Pancasila pada 1 Oktober kemarin dan diikuti oleh sekitar 300 anggota persaudaraan cinta tanah air dari berbagai daerah di Indonesia.

Dalam paparannya , narasumber pertama yang merupakan Analis Kebijakan Biro Dalpers SSDM Polri Kombes Pol Langgeng Purnomo,SIK,MH mengatakan bahwa memahami pancasila ini supaya bisa dalam taraf aktualisasi harus dengan rasa dan jangan hanya berdasarkan pengetahuan saja, sebab pengetahuan tersebut hanya tiga puluh persen dan yang tujuh puluh persen yaitu dengan rasa supaya bisa memunculkan menguatkan efektif.

"Apa yang dilakukan kita oleh orang Indonesia ini adalah wujud dari kebaikan aktualisasi nilai - nilai dari pancasila," tandasnya.

Menurutnya, ada lima tahapan level dari wujud yang distandarkan menjadi konsep sebuah kajian bersama supaya bisa menjadi standart tentang perilaku yang baik.

"Level satu yaitu baru yakin, percaya, konsepsus tentang pancasila, level kedua sudah mengarah ke aktualisasi yaitu melakukan dengan nilai - nilai Pancasila, level tiga yaitu mengajak, namun kalau sampai melakukan pelanggaran itu menjadi level nol sehingga membiasakan berbuat kebaikan sesuai karakter bangsa sampai kelevel empat yaitu rool model, menjadi panutan sehingga selanjutnya menuju kelevel lima berdampak positif sesuai status sosialnya," jelasnya.

Mantan Kapolres Grobogan ini menambahkan, dengan status itu semua nantinya akan berdampak positif dan inilah yang perlu dibangun menjadi budaya dari sabang sampai merauke bisa menjadi standart nasional dan inilah yang dimaksud kopetensi sosial dan kultural perekat kebangsaan sebagai wujud untuk menjadikan sumber daya alam yang wujud, berhati Indonesia dan berjiwa Pancasila.

"Ini semua untuk bisa menghadapi yaitu Indonesia emas di tahun 2045 dan harus disiapkan dari sekarang ini merupakan sebuah ide gagasan untuk menjadi kajian," ucapnya.

Sementara itu, Dir Perencanaan dan Kerjasama dan Pendidikan BPIP RI Sadono Sri Harjo menuturkan Ideologi pancasila yang merupakan suatu kegiatan yang dilakukan secara terencana, sistematis dan berkelanjutan untuk menanamkan, mempertahankan nilai - nilai pancasila yang dapat diterapkan dikehidupan masyarakat, berbangsa dan bernegara.

"Ini semua tentu saja diperlukan upaya strategis yang memerlukan gotong royong dari seluruh komponen bangsa. secara historis kita sama - sama memperhatikan bagaimana pembinaan ideologi pancasila ini dari massa ke massa, terutama dipasca reformasi di tahun 1998 diskusi pembicaraan pancasila diruang publik seakan - akan bisa diberhentikan," ujarnya.

Tentu saja, lanjutnya, ini bisa membawa dampak yang luar biasa dimana pada saat ini anak - anak kita dan generasi kita seakan ada massa periode yang hilang terkait dengan jatidiri nilai luhur Pancasila.

"Sehingga tidak ada kata terlambat selain kita bersama seluruh komponen Bangsa untuk menegakkan dan menerapkan kembali pembangunan jatidiri bangsa ini melalui pendidikan baik formal, informal dan nonformal," tuturnya.

Dia menuturkan, Dalam kontek pendidikan formal maka akan kembali diberlakukan mata ajang wajib Pancasila melalui jenjang paud sampai pendidikan di perguruan tinggi.

"Demikian juga untuk pendidikan informal dalam kontek keluarga maupun nonformal dalam komponen masyarakat laennya akan terus dikampanyekan untuk pembinaan ideologi pancasila sehingga pancasila menjadi satu - satunya dasar yang menuntun Bangsa Indonesia sebagai leadstar dan dinamis untuk menjadi cita - cita yang diinginkan berbangsa dan bernegara," pungkasnya.

Sebelum sesi diskusi dan penyampaian materi oleh para narasumber sebelumnya juga dilakukan pemberian bantuan kepada anak yatim piatu dan masyarakat kurang mampu yang dilakukan oleh perwakilan PCTA Indonesia Kabupaten Kudus.**Ars/Ut

Sat, 9 Oct 2021 @20:22