Gerakan Ayo Jajan Bupati, Disambut Gembira Pedagang Grobogan

image

Grobogan,koranjorgol.com - Dalam rangka meningkatkan pendapatan para pedagang yang terdampak PPKM di Kabupaten Grobogan, Bupati Sri Sumarni mencanangkan gerakan Ayo Jajan, yang dimulai pada Jumat, 13 Agustus 2021.

Adanya Gerakan Ayo Jajan ini tentu menjadi angin segar bagi para pedagang di Kabupaten Grobogan yang selama ini omzetnya mengalami kelesuan akibat PPKM.

Gerakan Ayo Jajan ini digalakkan Pemerintah Kabupaten Grobogan dengan mengajak para Aparatur Sipil Negara (ASN) untuk membeli barang-barang dagangan para pedagang yang berada di wilayah ini.

Dalam SE Bupati Nomor 510.1/3287/2021, Sri Sumarni mengajak jajarannya di lingkungan Pemerintah Kabupaten Grobogan untuk membeli jajan atau belanja di pedagang kaki lima (PKL), pedagang pasar, pedagang kecil, toko-toko terdekat, warung makan dan sejenis.

Program Gerakan Ayo Jajan ini secara serentak dilaksanakan mulai Jumat 13 Agustus 2021 sampai dengan masa PPKM berakhir.

Adanya program Gerakan Ayo Jajan ini juga dibenarkan Sekretaris Daerah Kabupaten Grobogan, Mohamad Soemarsono.

Moh Soemarsono menjelaskan, gerakan Ayo Jajan ini sebagai upaya membangkitkan ekonomi masyarakat selama pelaksanaan pemberlakuan PPKM sehingga perekonomian lokal di Kabupaten Grobogan bisa berjalan kembali.

“Betul ada program Ayo Jajan yang akan dicanangkan oleh Ibu Bupati dengan jajan di pasar dan PKL. Untuk membantu para pedagang kecil agar dagangannya laku sehingga bisa membantu mereka,” terang Moh Soemarsono.

“Diharapkan semua ASN dan masyarakat bisa berbelanja dan jajan di pedagang kecil. Tentunya harus tetap mematuhi protokol kesehatan,” ungkap Soemarsono.

Gerakan Ayo Jajan ini juga mendapat apresiasi positif dari Kepala Dinas Koperasi dan UMKM Kabupaten Grobogan melalui Sekdin Rustam Aji.

Dengan adanya program Ayo Jajan yang dicanangkan Bupati Grobogan Sri Sumarni ini dapat membantu pedagang atau kalangan UMKM kembali bangkit di tengah pandemi Covid-19 ini.

Jika BPUM itu upaya dari pemerintah dalam membantu permodalan usaha mikro, maka gerakan Ayo Jajan ini membantu dalam mempromosikan dan memasarkan produk UMKM sehingga dua kebijakan ini sangat memihak dan membantu UMKM untuk kembali bangkit meningkatkan pendapatannya,” jelas Aji, sapaan akrabnya.

Bupati Grobogan Sri Sumarni mencanangkan Gerakan Ayo Jajan untuk membangkitkan perekonomian pedagang di Kabupaten Grobogan yang terhambat karena adanya pandemi Covid-19.

Bupati mengajak jajarannya di lingkungan Pemerintah Kabupaten Grobogan hingga ke tingkat kecamatan untuk memborong dagangan pedagang di pasar-pasar tradisional maupun PKL.

Pencanangan Gerakan Ayo Jajan ini dimulai pada Jumat, 13 Agustus 2021 hingga berakhirnya masa pandemi Covid-19.** Redy

 

Wed, 25 Aug 2021 @12:11