22 Adegan Rekonstruksi Pembunuhan Siswi SMP N 1 Betara

image

KUALA TUNGKAL.koranborgol.com - Polres-Tanjung Jabung Barat dan Polsek Betara melakukan gelar rekonstruksi kasus pembunuhan seorang Pelajar SMP N 1 Betara bernama Inah yang ditemukan tinggal tulang di Perkebunan Sawit di RT 01 Desa Pematuang Lumut, Kecamatan Batara pada Senin 20 April 2020 lalu. 

Dalam rekontruksi ini Polisi juga menghadirkna pihak Kejaksaan Tanjung Jabung Barat.

Kapolres Tanjab Barat AKBP Guntur Saputro, SIK, MH menjelaskan bahwa rekonstruksi yang dilakukan bertujuan untuk singkronisasi hasil temuan di TKP, keterangan tersangka melengkapi Berita Acara Perkara (BAP) terhadap kasus pembunuhan tersebut.

“Ini kita gelar melengkapi BAP dalam rekonstruksi ini sebanyak 22 kali adegan yang dilakukan tersangka dan pemeran pengganti korban,” terang Kapolres Tanjab Barat AKBP Guntur Saputro, SIK, MH.Dalam rekonstruksi tersebut tersangka bernama FR (21) berperan sebagai pelaku, dan anggota Polres dalam rekonstruksi tersebut berperan sebagai korban.

22 adegan diperagakan oleh tersangka. Dari adegan awal terungkap, puncak pembunuhan tersebut terungkap dengan dicekik pada adegan ke 14.

“Puncak pembunuhan di lakukan tersangka terungkap pada adegan ke 14 dengan cara mencekik korban,” terang AKBP Guntur.
Sedangkan pelaku menggulingkan korban yang dipastikan tidak benyawa lagi terungkap di adegan ke 17.

“Alhamdulillah dari rekontruksi harii ini ada kecocokan dengan keterangan korban dan temuan penyelidikan di TKP,” tutup Kapolres.

Diberitakan sebelumnya, Tim Petir Polres Tanjab Barat berhasil menangkap pelaku FR (21) pelaku pembunuhan gadis belia IN (17,8 tahun) yang ditemukan tewas tinggal tulang di Perkebunan Sawit RT 01 Desa Pematang Lumut, Kecamatan Betara.Pelaku FR (21) pada Rabu (06/05/20) di rumahnya di RT 14, Dusun Sungai Niyur, Desa Marya Maju, Kecamatan Pengabuan, Kabupaten Tanjung Jabung Barat.

Motif pembunuhan itu sendiri terungkap dilatar belakangi sakit hati dengan ucapan korban saat menyelesaikan piutang dengan kata-kata “Bungul” (Bahasa Daerah-Red).

Sehingga pelaku naik pitam dan melakukan pembunuhan tersebut. Sebab antara pelaku dan korban terlihat piutang sebesar Rp 250.000,- yang janjinya akan dibayar oleh korban dalam dua hari.

“Pengakuan pelaku kita terima, motif sakit hati oleh perkataan korban dalam penyelesaian terkait hutang tersebut,” ungkap Kapolres Tanjab Barat AKBP Guntur Saputro, SIK, MH saat menggelar pres rilis di Mapolres Tanjab Barat, Kamis (07/05/20).

Rekontruksi dilakukan di TKP berjarak sekitar 500 meter dari jalan AS lintas Timur Jambi-Kuala Tungkal. Dalam rekonstruksi tersebut, pelaku menjalani 22 kali adegan pembunahan rekonstruksi.**(Adi*)

Tue, 12 May 2020 @21:18